Inilah Para Korban Dari Tuchel

Tidak ada yang tahu bahwa Thomas Tuchel telah merevitalisasi Chelsea. Angka-angka berbicara sendiri. Delapan pertandingan, enam kemenangan dan dua kali seri. Kemenangan terakhir adalah banyaknya kemasan. Gunting luar biasa dari Giroud menempatkan 0-1 terakhir melawan Atleti di Bucharest dan mereka akan menghadapi leg kedua Liga Champions dengan keuntungan besar mencetak gol tandang. Namun, konfrontasi melawan rojiblancos menegaskan bahwa ada sejumlah pemain yang harus memecahkan banyak masalah untuk mengubah situasi mereka dengan Krumbach.

Tuchel telah menemukan sistemnya, 1-3-4-1-2. Artinya, Mendy di gawang. Tiga pemain tengah: Rüdiger, Thiago Silva (melawan Atleti Christensen karena cedera pemain Brasil itu) dan Azpilicueta. Dua gelandang yang berjuang tapi pijakan yang bagus: Kovacic dan Jorginho. Ditemani pasangan ini oleh Marcos Alonso dan Hudson-Odoi (atau Reece James). Mason Mount sebagai sepuluh besar dan generator sepak bola. Dan Werner didampingi dengan ‘9’, lihat Giroud atau Abraham (Prancis tampaknya unggul dalam pertandingan penting). Skema ini tampaknya tidak bisa digerakkan sekarang. Karenanya, ada sekelompok pesepakbola yang biasa menjadi penghuni bangku cadangan: Kepa, Havertz, Kanté, Pulisic, Ziyech, Chilwell.

Padahal, saat melawan Atleti, bangku cadangan Chelsea sudah diinvestasikan jutaan dolar. Secara total, sekitar 375,5 jika kita memperhitungkan angka yang ditangani oleh portal khusus Transfermarkt. Berdasarkan urutan harga, Havertz (81 juta euro), Kepa (80), Pulisic (64), Chilwell (40), Ziyech (40), Kanté (36), Emerson Palmieri (20), Zouma (14,5) dan Caballero (gratis) ) didampingi oleh tiga produk dari tambang tersebut sebagai Reece James, Billy Gilmour dan Tammy Abraham. Banyak karat, beberapa di antaranya sangat dipengaruhi oleh perubahan yang diperkenalkan oleh Tuchel.

Mount, tembok untuk Havertz dan Pulisic

Taruhan Titanic dalam banyak kasus yang saat ini tidak selesai mengental. Yang paling keras, dari segi nilai ekonomis, adalah Kepa dan Havertz. Pemain Spanyol, yang ditunjukkan oleh Lampard, tampaknya telah memulihkan sebagian dari kredit yang hilang dengan penampilan terakhirnya, saat Tuchel memaafkannya dan menempatkannya di Piala FA dan Premier. Namun, ketika momen kebenaran telah tiba, Mendy sekali lagi menjadi nomor satu untuk pelatih Jerman seperti halnya untuk Inggris. Havertz, pada bagiannya, mempertahankan status yang sama seperti sebelum perubahan manajer. Tak satu pun atau yang lain menemukan dia lubang di sebelas. Alasannya punya nama: Mason. Dan nama belakang: Gunung. Skuad yunior menjadi pemain terbaik di tim dan tidak menurunkan level, meninggalkan penandatanganan bintang musim panas ini dalam posisi yang sulit, bersama dengan Werner. Tuchel tiba, antara lain, untuk merevitalisasi rekan senegaranya. Untuk saat ini, dia hanya melakukannya setengah.

Chilwell dan Kanté, korban hebat

Empat berikutnya dari daftar sebelumnya dapat dianggap sebagai korban nyata dengan kedatangan mantan PSG. Pulisic, ketika cedera memungkinkan, tidak terbantahkan bagi Lampard. Namun, ia mengumpulkan tujuh start berturut-turut sampai Tuchel menempatkannya di depan. Perubahan sistem telah membuatnya kehilangan ruang. Habitat alami mereka, band, kini ditempati oleh jalur dan posisi playmaker sudah kita ketahui siapa yang menempatinya. Untuk alasan ini, dia hanya menjadi bagian dari sebelas di Piala FA melawan Barnsley, dia tidak bermain satu menit pun dalam tiga pertandingan liga terakhir dan melawan Atleti dia masuk di menit ke-87.

Perubahan situasi seperti yang dialami Pulisic yang tidak asing lagi bagi Chilwell. Bek kiri, salah satu rekrutan terbaik musim panas ini, tak terbantahkan dan penampilannya tidak mengundang kehilangan posisi. Namun, kekuatan ofensif Marcos Alonso, yang diperkuat oleh tiga pemain tengah dan absennya seorang pemain sayap, jelas mempengaruhi keseimbangan yang menguntungkan Spanyol: dua pertandingan yang dimainkan dari delapan kemungkinan adalah hasil dari apa yang dijelaskan di sini. Sesuatu yang sangat mirip dengan apa yang terjadi dengan Kanté, yang dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu penghenti terbaik di planet ini, Jorginho dan Kovacic menutup pintu kepemilikan dengan Tuchel dan bintang mereka tampaknya memudar. Dua dimulai dalam delapan pertandingan, seperti Chilwell, tetapi dalam kasusnya biasanya dia menyegarkan kaki rekan satu timnya di babak kedua.

Ziyech, kasus yang rumit

Akhirnya, kasus Ziyech yang dimulai seperti roket dengan Lampard tetapi kehilangan penerbangan bahkan sebelum teknisi baru tiba. Orang Maroko, hanya beberapa bulan setelah meninggalkan Ajax, mempertimbangkan perubahan suasana di musim panas karena hilangnya ketenaran secara bertahap. Sesuatu yang seharusnya tidak disukai Tuchel melawan Wolves, karena setelah memulai pemutaran perdana di Jerman, dia merantai empat pertandingan tanpa berpakaian pendek. Juga, seperti Havertz dan Pulisic, skema dan Mount menghalangi jalannya. Piala FA adalah oasis (starter) dan dalam pertandingan liga terakhir (Southampton) dan melawan Atleti hampir tidak terakumulasi selama 30 menit.

Villa Real Membenarkan Tentang Operasi Pangkal Paha Yang Dilakukan Chukwueze Sukses

Pemain internasional Nigeria itu dikirim ke Munich untuk menjalani operasi pada masalah pangkal paha dan diperkirakan akan segera kembali

Samuel Chukwueze telah menjalani operasi yang sukses pada selangkangannya di sebuah fasilitas di Munich, Jerman.

Pemain internasional Nigeria dan bintang Villarreal memperburuk cedera saat Yellow Submarine menang 4-0 atas Celta Vigo dalam pertandingan topflight Spanyol – setelah menggantikan gelandang Prancis Etienne Capoue pada menit ke-66.

Selanjutnya, ia absen untuk tim Unai Emery – absen dalam pertandingan melawan Tenerife, Granada, Huesca, Girona, Real Sociedad dan Levante.

Sementara itu, tim LaLiga pada Kamis mengonfirmasi bahwa operasi pemain berusia 21 tahun itu berjalan dengan baik bersama rekan setimnya Ruben Pena.

“Samuel Chukwueze, yang cedera saat menerima perawatan karena ketidaknyamanan di selangkangannya, telah menjalani operasi pagi ini [Kamis] oleh Dokter Ulrike Muschaweck di Munich, dengan harapan dapat meredakan rasa sakit tersebut secara definitif,”

Ruben Pena mengalami kerusakan otot pada hamstring kirinya pada perempat final Copa del Rey kemarin melawan Levante.

“Waktu pemulihan kedua pesepakbola akan bergantung pada bagaimana mereka berkembang.”

Chukwueze, yang telah tampil dalam 17 pertandingan topflight Spanyol pada musim 2020-21 dengan satu gol untuk kreditnya baru-baru ini menjadi centurion termuda untuk tim Estadio de la Ceramica.

Pemenang Piala Dunia FIFA U17 2015 mencapai peringkat suci ini setelah tampil untuk Villarreal dalam kemenangan 4-1 mereka atas Zamora dalam pertemuan Copa del Rey pada 5 Januari 2021.

Dalam usia 21 tahun, tujuh bulan dan 11 hari, ia memecahkan rekor yang dibuat oleh pemain internasional Argentina dan bek tengah AC Milan Mateo Musacchio yang mencapai usia keseratus dalam usia 21 tahun, 11 bulan dan 20 hari.

Super Eagle bergabung dengan tim Spanyol dari Diamond Football Academy setelah penampilannya yang spektakuler di Chili. Di sana, dia membantu anak-anak lelaki Emmanuel Amuneke tampil sebagai juara dunia taruna.

Dalam turnamen tersebut, ia dinobatkan sebagai pemain terbaik ketiga di belakang Johannes Eggestein dan rekan senegaranya Victor Osimhen.

Berkat penampilannya yang bagus untuk cadangan klub di lapis ketiga, ia dipromosikan ke tim senior – melakukan debutnya dalam pertandingan Liga Europa melawan Rangers – saat manajer Javi Calleja memasukkannya sebagai pengganti Nicola Sansone pada menit ke-79.

Saat ia meningkatkan pemulihannya, Chukwueze akan melewatkan beberapa pertandingan karena tim Emery terus mengejar gelar LaLiga pertama mereka. Mereka saat ini berada di urutan kelima dalam catatan setelah mengumpulkan 35 poin dari 21 pertandingan.